Monday, December 19, 2005

 

Jan Pieterszoon Coen (1619 – 1623) & (1627 – 1629)


Jan Pieterszoon Coen


Jan Pieterszoon Coen merupakan Gubernur Jenderal VOC yang memiliki banyak keunikan dibandingkan gubernur jenderal lainnya. Beberapa diantaranya adalah Coen merupakan salah satu dari sedikit gubernur jenderal VOC – Hindia Belanda yang biografinya tercantum dalam Ensiklopedia Britannica, Coen juga merupakan satu-satunya pejabat Belanda yang menduduki jabatan gubernur jenderal hingga dua kali. Coen juga dianggap oleh para sejarawan barat sebagai salah satu tokoh kontroversial di Hindia Belanda. Tindakan-tindakan yang dianggap kontroversi adalah peristiwa pembantaian rakyat Banda tahun 1621 dan skandal Sarah Specx – Pieter Coertenhoff di Batavia. Sebagai catatan, peristiwa Banda tahun 1621 adalah tindakan ‘genocide’ pertama yang dilakukan bangsa Belanda kepada rakyat Indonesia.
Jan Pieterszoon Coen (selanjutnya ditulis JP Coen) lahir di kota Hoorn Belanda pada tanggal 8 Januri 1587. Tahun 1601 dia pergi belajar berdagang di kota Roma. Kemudian dia bekerja di kantor milik Justus Pescatore. Tahun 1607 dia menjadi pegawai VOC dengan pangkat asisten saudagar (onderkoopman) dan pergi ke Hindia (Indonesia) dengan menumpang kapal “Hoorn”. Tahun 1612 dia naik pangkat menjadi saudagar tinggi (operkoopman) dan komandan dari kapal Galiasse saat pelayaran ke dua. Pada bulan Oktober 1613 dia ditunjuk sebagai akuntan – jenderal (boekhouder-generaal) yang membawahi seluruh kantor cabang VOC hingga kantor pusat di Hindia yang berpusat di Banten dan Jayakarta, yang nantinya bernama Batavia. Banten adalah pusat kegiatan administrasi dan pelayanan VOC di Hindia. Antara penguasa Banten dengan VOC sebetulnya kurang baik karena pihak keraton Banten melihat VOC sangat dominan dalam mengurus perdagangan dengan pihak asing yang juga merupakan pelanggan dari Kerajaan Banten. Tahun 1614 JP Coen menjabat sebagai Direktur Jenderal, jabatan tertinggi kedua setelah Gubernur Jenderal. Pada tanggal 25 Oktober 1617 Heren XVII menunjuk JP Coen sebagai Gubernur Jenderal menggantikan Laurens Reael yang telibat clash dengan mereka. JP Coen menerima penunjukkan itu pada tanggal 30 April 1618, dan menjalani masa transisi hingga tanggal 21 Maret 1619.
Begitu menjabat sebagai Gubernur Jenderal, langkah pertama Coen adalah membangun sebuah markas besar (headquarter) VOC yang dapat memenuhi segala kebutuhan dan kepentingan VOC di Hindia. Banten tidak menarik bagi Coen karena pertentangannya dengan bangsa Cina, Banten dan juga Inggris. Sedangkan Maluku terlalu kecil untuk dijadikan kantor pusat, selain itu Coen tetap menginginkan Jawa sebagai kedudukan kantor pusatnya karena sangat mudah untuk logistik pangan. Akhirnya Coen memilih Jayakarta sebagai pusat pemerintahannya karena di Jayakarta pula terdapat gudang dan loji VOC yang berdiri sejak tahun 1610. Karena Pangeran Jayakarta tidak menghendaki kehadiran Coen di Jayakarta, Coen memperkuat diri dengan membangun benteng di sekitar Istana Jayakarta. Tanggal 18 Januari 1621 Coen dan tentaranya berhasil mengusir Pangeran Jayakarta dan pengikutnya, kemudian dia merubah nama Jayakarta menjadi Batavia.
Langkah kedua JP Coen adalah merealisasikan monopoli pembelian pala di Hindia. Pala merupakan komoditas rempah-rempah yang hanya ada di Kepulauan Banda. Saat itu penduduk Banda menandatangani persetujuan penjualan pala kepada VOC dan juga Inggris. Untuk menguasai pala di pulau itu Coen menggunakan cara keras dan brutal.
Pembantaian Banda 1621
Latar belakang pemusnahan etnis ini disebabkan karena ketidakmampuan bangsa Belanda menjual pala lebih murah dibandingkan dengan Inggris bahkan dengan penduduk lokal pun masih lebih mahal, padahal Belanda sudah mengontrol Maluku selama 20 tahun. Akhirnya para petinggi VOC mencoba membuat program untuk bisa memonopoli perdagangan pala di Pulau Banda. JP Coen kemudian mengambil tugas ini dan beranggapan bahwa hanya dengan mengusir dan melenyapkan penduduk asli pulau Banda, monopoli pala baru bisa dilakukan.
Pertama –tama Coen dan serdadunya memaksa penduduk Banda (dibawah todongan senjata) untuk mau menandatangani kontrak perdagangan pala hanya dengan VOC tidak dengan Inggris. Tidak semua penduduk Banda mau mematuhi perjanjian tersebut, diam-diam mereka juga menjual Pala kepada Inggris dan ditukar dengan senjata, untuk memerangi kesewenang-wenangan VOC. Mereka membuat markas di pegunungan supaya tidak diketahui oleh Coen, saat dia datang ke Banda. Pemboikotan yang dilakukan oleh bangsa Banda ini akhirnya ketahuan juga, dan menyebabkan Coen naik pitam.
Pada tanggal 10 Maret 1621 dengan berkekuatan sebanyak 2000 tentara (sebagian tentara bayaran dari Jepang), Coen memimpin sendiri penyerangan tersebut ke P. Lontor, dari hasil penyerbuan tersebut Coen menangkap sebanyak 800 orang dan dikirim ke Batavia sebagai budak. Sebuah laporan yang diterbitkan setahun kemudian Verhael van eenighe oorlogen in Indië (1622) (Critici van Jan Pieterszoon Coen; Ewald Vanvugt; 1996) seorang saksi mata menjelaskan pada tanggal 8 Mei 1621 di depan Benteng Nassau, sebanyak 44 dakwaan dituduhkan kepada para pemimpin suku Banda, kemudian setelah dakwaan dibacakan delapan pemimpin suku Banda ini kemudian dipancung oleh enam orang tentara bayaran dari Jepang. Kemudian mayatnya dipotong menjadi empat bagian dan dibuang ke empat penjuru. 1)
Menurut salah seorang serdadu VOC yang ikut, Vertoogh. Sekitar 2500 penduduk Banda dibiarkan tewas kelaparan, dan banyak yang tewas terpancung sehingga seandainya kita bisa terbang pasti dapat melihat seluruh pulau penuh dengan mayat. Pembantaian lebih kejam terjadi pada minggu kedua April 1621, hanya dalam waktu satu minggu 1200 – 1300 penduduk Banda tewas dibantai, dan dengan bangga Coen melaporkan kepada Heren XVII “Seluruh orang aborigin dari Banda sudah mati karena perang, kelaparan dan kekurangan. Hanya sedikit yang bisa lolos dan mengungsi ke tempat lain” (Ewald Vanvugt; 1996).

Benteng Nassau dalam lukisan tahun 1646

Benteng Nassau saat ini


Pembantaian ini dilakukan sangat brutal, Willard A. Hanna dalam bukunya Indonesian Banda Colonialism and its aftermath in the nutmeg island, menjelaskan bahwa sebelum pembantaian 8 Mei 1621, jumlah penduduk Banda adalah 14000 orang, setelah pembantaian hanya tersisa sekitar1000 orang, itupun mereka selamat karena mengungsi ke pulau lain. Kemudian setelah kepulauan Banda ini kosong dari penduduk asli, maka Coen mendatangkan orang dari berbagai bangsa untuk bekerja di pulau ini, mayoritas penduduk baru yang tinggal di P. Banda ini berasal dari bangsa Makasar, Bugis, Melayu, Jawa, Cina, sebagian Portugis, Maluku dan Buton.

Pada tanggal 1 Februari 1623 Coen menyerahkan jabatan Gubernur Jenderal kepada penggantinya Pieter de Carpentier, dan pulang ke negeri Belanda. Di Belanda pamor Coen naik, dia diangkat menjadi salah satu pemimpin VOC di Hoorn. Dia juga tetap mengontrol perdagangan VOC di Asia yang mulai menyebar hampir di semua belahan tempat di Asia semenjak tahun 1614. Tahun 1625 dia menikahi Eva Ment. Pada tanggal 3 Oktober 1624 dia ditunjuk kembali menjadi Gubernur Jenderal. Pada tahun 1627 dia pergi lagi ke Hindia, berserta keluarganya. Tanggal 30 September 1627, untuk kedua kalinya JP Coen memimpin VOC di Hindia. Saat tiba di Hindia, Batavia sudah resmi menjadi pusat pemerintahan VOC di Hindia, sementara di Banten menjadi kantor cabangnya.
Saat kepemimpinannya yang kedua ini, Batavia mendapat serangan hebat dari Mataram di tahun 1628 dan 1629. Kedua pertempuran ini bisa dimenangkan oleh Belanda, disebabkan persenjataan VOC yang lebih unggul, juga logistik tentara Mataram yang kurang koordinasi. Pada pertempuran kedua tahun 1629 JP Coen meninggal akibat kolera dan dimakamkan di Pemakaman Belanda (Sekarang Museum Wayang).2) Penggantinya adalah Jacques Specx.
Kisah kehidupan dan kepemimpinan Coen ini menjadi perdebatan dan kritisi dari berbagai orang. Beberapa orang berpendapat tindakan Coen ini terlalu berlebihan, bahkan Heren XVII pun memandangnya seperti itu. Dalam sejarah Jan Pieterszoon Coen dianggap sebagai seorang pemimpin yang tiran dan antagonis. Meskipun dia menjabat sebagai Gubernur Jenderal tidak lama, tetapi kekejaman yang ditimbulkannya tetap menjadi cerita hingga saat ini. Bagi Coen sukses hanya bisa direbut melalui darah dan kekuatan militer.











Lukisan di Mesum Rumah Budaya

1) Kisah dipenggalnya para pemimpin suku Banda oleh tentara Jepang ini bisa dilihat lukisannya di Museum Rumah Budaya – Banda Neira. Termasuk juga saksi bisu dari pembantaian ini yaitu benteng Nassau yang masih berdiri tegak sampai saat ini di Banda Neira. Benteng Nassau adalah salah satu dari enam Benteng VOC yang sampai sekarang masih berdiri, dibangun pada tahun 1609 di atas reruntuhan benteng Portugis oleh Admiral Belanda Verhoefen. Selain benteng ini ada juga Benteng Belgica
2) Menurut Babad Tanah Jawi, JP Coen meninggal akibat luka dalam pertempuran melawan tentara Mataram, kepalanya kemudian dibawa ke Yogyakarta dan dibenamkan di salah satu tangga pemakaman raja-raja Mataram, Imogiri. Dengan maksud siapa saja yang akan ziarah ke makam tersebut harus menginjak dahulu kepala


Comments:
Hatmanto terima kasih sudah menulis artikel ini, saya Ketua Ikatan Masyarakat banda (IKMB) Pusat
 
Hatmanto terima kasih sudah menulis artikel ini, saya Ketua Ikatan Masyarakat banda (IKMB) Pusat
 
Post a Comment



<< Home

This page is powered by Blogger. Isn't yours?